There was an error in this gadget

Sunday, April 18, 2010

Patah Hati.............


KAU TIDAK SEPERTI DULU
YANG KU KENALI DULU
RUPA HILANG SERI
MANAKAH MANISNYA

KAU TIDAK SEPERTI DULU
YANG KU KENALI DULU
MADAH TAK BERLAGU
MANAKAH GIRANGNYA

PATAH HATI
JANGAN TERDAMPAR SEPI
JANGAN TERSUNGKUR MATI
PATAH HATI
JANGAN LEBURKAN MIMPI
JANGAN MEMAKAN DIRI

BUKANKAH TUHAN CIPTAKAN MALAM
UNTUK BERADU MENANTI SIANG
BUKANKAH TUHAN TITISKAN HUJAN
MENANTI LIMPAH KEMARAU PANJANG

Saturday, March 27, 2010

Cabaran,Cabaran,..Apa tindakan........


Rindu-serindunya pada keluargaku...sudah lama tidak pulang ke kampung,,kegembiraanku bila melihat ketawa riang adik-adik, tidak kurang suara pekikan mereka bergaduh..kenangan yang cukup istimewa bersama keluarga tersayang. Aku cuba untuk belajar menghargai keluargaku dan terima seadanya segala kelemahan di antara kami, bukannya apa dulu-dulu fikiran kurang matang. Namun pengalaman hidup yg masih cetek di dalam diriku ini telah mengajar diriku menjadi lebih matang. Di usia yg semakin tua dan menghampiri mati ini, sudah banyak kuaanalisis diri ini dari pandangan diriku dan orang yang mengenaliku rapat, namun nilaian analisis disisiMU itulah yg tepat dan sempurna. Aku sekadar menganalisis diri ini untuk memperbaiki kekurangan pada diri ini. Pelbagai cabaran dan dugaan di luar sana yang membuatkan aku gerun. Cabaran untuk diri ini yang paling aku takut, aku paling gerun tidak dapat menyesuaikan diri dengan suasana karenah manusia yang tidak faham syariat ISLAM,,aku yakin aku tidak akan mampu berdiri dengan sendirinya mengubah keadaan, bahkan apa yang menakutkan keadaan pula yang akan mengubah aku..Cabaran kedua ialah untuk mendidik sepenuhnya rasa tanggunjawab mengubah diri ini terlebih dahulu dan adik-adiku ke arah mencintaiNYA,,suasana media massa boleh mengubah minda kanak-kanak dan sesiapa sahaja yang terlalu didedahkan dengannya yang merupakan salah satu sumber utama maklumat. Kesannya boleh kulihat pada adik-adikku sendiri, bila menonton kartun yang keganasan..mereka terus mengikut aksi-aksi di dalam pergaulan mereka seharian..oleh itu, aku melihat media seolah-olah yang sedang mendidik anak-anak kita sekarang. Aku tidak menyalahkan ibubapaku kerana ibuku sudah bertegas melarang kami menonton rancangan yang pelik, namun kadang-kadang terlepas juga mereka.,Besarnya cabaran..besarnya cabaran.....

continued..

Thursday, March 25, 2010
















Aku insan yg lemah...
sudahkah aku tersedar dari lamunan dunia yang menipu..
sudahkah aku menggapai setiap perintahMU
sudahkah aku sedar aku insan yg kerdil
sudahkah aku benar-benar mengharapkan sepenuhnya pengharapan padaMU
bilakah kesudahan hidupku ini akan terukir kebahagiaan untuk bersamaMu
bilakah jiwa ini mampu menempis setiap ujian-ujian dunia yg memikat
bilakah dan bilakah
adakah ketika rasa cukupnya nikmat cinta manusia
adakah ketika sudah ditumpahkan rezeki yang enak
adakah ketika usia menghampiri ketuaan
Ya Tuhan..berikan daku jawaban-jawaban itu padaku
berikan daku kesempatan untuk mengingatiMU setiap detik dan saat
berikan daku rasa ufuknya CintaMU
berikan daku peluang untuk melupai kemanisan dunia dan merasai saat-saat mencintaiMU
berikan daku ya Tuhan
Aku rayu padaMU
Tidak layak ku untukMu
Tolongku YA Allah
Aku insan yang lemah

Thursday, March 18, 2010

Topik Baitul Muslim : pemurnian ikatan sebelum perkahwinan


Baitul muslim,Baitul Muslim..satu ungkapan dan maksud yang banyak berkobar-kobar di dikalangan para pemuda-pemudi yg masih belum berumah tangga..natijah berbaitul muslim adalah untuk membentuk rumah tangga yang terjaga dan mengikut landas syariat,,namun persoalan di sini,,adakah kita mampu mengawal hati dan nafsu seandainya sudah ada ikatan sementara sebelum menuju perkahwinan,,adakah mampu mengawal nafsu yang lemah ni dari terjebak dengan maksiat hati..wa nau'uzubillah,,iman kita bukan tahap para ulama,,pasti dan pasti,,syaitan akan mengganggu gugat iman kita..terutama bagi golongan yg memahami dan mengamalkan syarie..justeru,,dalam melayari bahtera,,sebaiknya sebelum terlafaz akad nikah sebagai tanda sah perkahwinan itu,,adalah lebih baik hati disulami cinta kepada Allah tanpa virus-virus maksiat..sy bagi satu cth,,sejauh mana mahu berkontek dengan bakal zauj@zaujah yang diikat,,bergantung pada kebijaksanaan,,asalkan tidak melanggar batas syariat..namun perlu diingat..tidak semua perkara perlu dikhabarkan sehingga sampai satu tahap hati resah kerana tidak diambil tahu bakal pasangan masing-masing..seandainya berlaku sedemikian,,maka sudah terjangkitlah virus couple...nama yg lebih sinonim COUPLE ISLAMIK..klu terjadi begini,,kurang cantiklah perkahwinan yang terbina..bukan nk jatuhkan hukuman..ttp hakikat pembentukkan Baitul Muslim yang pada asalnya untuk perjuangan agama sudah tercalar dan tidak bermakna lagi,,kerana tidak mustahil la pembentukan generasi baru yg soleh sangat sukar untuk dicapai dek akibat permulaan pembentukkan sebelum menuju bahtera perkahwinan tidak berlandaskan cinta yang hakiki.sia-sialah nikmat yang diberi oleh ALLAH disebabkan kita menzalimi diri kita sendiri,,bak kata seorang sahabat saya..~Allah beri nikmat tapi kita balasi dengan maksiat~.Oleh yang demikian sy mahu menasihati diri ini terlebih dahulu dan sahabat2 di luar sana agar kita sentiasa meletakkan bahtera perkahwinan yg terbina hanya simbol cinta yang sementara,,,letakkan cinta kepada ALLAH dan nabi adalah cinta yang kekal.Ya memang mudah nak beritahu.tapi itulah asas utama cinta kita..perlu berusaha untuk mecapaiNYA...(pesanan diri)

Berbalik kepada topik, terbentuknya biah yg soleh, bermula dari pancaran cinta yang hakiki pada ALLAH dari BAITUL MUSLIM yang murni,,dan tidak boleh dinafikan kita tidak lari daripada membuat kesilapan dan dosa..Oleh yang demikian, banyakkan beristighfar dan berjihad dalam menerima bisikan syaitan yang memujuk rayu..berdasarkan firman Allah;

"Sesungguhnya orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad ke Jalan Allah, mereka itulah yang patu mengharapkan Rahmat Allah" (Al-Baqarah:218)

Selain itu,,sahabat-sahabatku jangan bimbang dengan soal jodoh kita..sememangnya proses pengenalan itu merupakan salah satu usaha yang tidak salah sebelum melayari bahtera perkahwinan dengan syarat menjaga batas syariat..namun perlu diingat keyakinan kepada Allah perlu diletakkan no 1..Selagi kita meletakkan keyakinan dan tawakal kepada Allah adalah yg utama..insyaAllah.Allah akan memudahcarakan..dan tip2 untuk menjaga hubungan sebelum ke bahtera perkahwinan berdasarkan pendapat sy dan pendapat rakan2 sy sudah berkahwin:

1. Sentiasa menjaga hubungan dengan Allah
2. Membina hubungan dengan family bakal pasangan,,(cth: kontek dengan adik bakal pasangan yang muhram)cth bg wanita, kontek adik@kakak@saudara perempuan bakal pasangan..
3. Tempoh hubungan sebaiknya tidak terlalu lama..saya tidak rigid dengan tempoh,kerana Islam tidak meletakkan suatu tempoh tertentu dalam suatu ikatan pertunangan,,namun adalah lbh tidak terlalu lama demi menjaga hati dan nafsu.
4. Sentiasa meminta pandangan dan nasihat daripada sahabat@orang2 yang soleh mengenai segala tindak tanduk di dalam ikatan supaya dapat sentiasa mengingatkan diri daripada kelalaian..

itu secara ringkas yg dapat sy berikan..wassalam..

Tuesday, February 2, 2010

Sahabat Yang Dirindui..



Ya zamilati
Meskipun kita berjauhan,
namun kenangan terindah takk kan dapat kulupai
dijodohkan dalam tema cinta Ilahi
perit jerih, duka suka kita tempuhi bersama
dalam menyusuri perjuangan ini
tampak sedikit tp mendalam buatku
Ya zamilati
aku merindui saat bahagia dahulu
masa tidak boleh dikembalikan, tapi hati tetap bertaut
pd ukhwah yang suci ini
jgn lupakan daku sahabat,,,
aku sentiasa menyayangimu.
Ya zamilati
tidak terkata hati ni,,
kekadang titisan hujan menapak ke pipiku
mengimbau kenangan lalu
menjadi pengubat kesepian hatiku
jgn kita putuskan tautan hati ini
ikatkan, bajakan, seringkan ia
kekal selama-lamanya hingga ke syurga
amin….

Sunday, January 31, 2010

Qasdina Rifqah




Adakah mampu Membina Keluarga Muslim??



Assalamualaikum..lama sudah tidak kutatap dan kuisi blogku..dimalam syahdu ini,terdetik hatiku untuk mencoretkan luahan hatiku.Alhamdulillah tanggal 30 hb dan 31 hb januari 2010 aku telah mengikuti kursus pra-perkahwinan anjuran HEP UTM. Banyak ilmu yg dapat dimanfaatkan berkaitan bab munakahat dan pembinaan baitul muslim. Bukannya mudah untuk membina baitul muslim yang benar-benar berkualiti jika kita tidak dasarkan asas hidup ini dengan cara hidup Islam. Ya Allah besarnya tanggungjawab suami dan isteri dalam membina keluarga, jika tidak cukup persediaan roh,ilmu,mental dan amalan yang segalanya berasaskan Islam, berkemungkinan besar sesebuah keluarga yang terbina akan menjadi kacau bilau..seperti yang diperkatakan oleh pegawai JAIJ yang menyatakan analisis peratus perceraian yang meningkat adalah disebabkan kurangnya titikberat terhadap solat.Jelas di sini menunjukkan bahawa asas agama adalah tunjang yang amat penting dalam membentuk fardi dan keluarga yang muslim yang berkualiti. Perkahwinan bukanlah suatu perkara yang senang lenang untuk dicanangkan dan digurau sendakan tetapi ia satu amanah besar yang harus dipikul dalam membentuk sebuah masyarakat dan generasi seterusnya. Lemah pembinaan keluarga, meka ia boleh ditonjolkan pada entiti masyarakat. Mungkin seperti seronok dan bahagia,tapi ranjau duri pasti dan pasti harus dilalui oleh setiap pasangan..Ya Allah kekadang terasa diri takut dan tidak berkeinginan untuk berkahwin disebabkan amanah yang dipegang terlalu tinggi dan cabaran mendatang tetapi perkahwinan itu adalah sebahagian sunnah yang amat digalakkan oleh Rasululullah. Seandainya seseorang menolak pernikahan, maka dia menolak fitrah yang telah dikurniakan oleh Allah

"Ertinya: Ada tiga golongan manusia yang berhak Allah tolong mereka, iaitu seorang mujahid fi sabilillah, seorang hamba yang menebus dirinya supaya merdeka, dan seorang yang menikah kerana ingin memelihara kehormatannya". (Hadis Riwayat Ahmad 2: 251, Nasa'i, Tirmidzi, Ibnu Majah hadis No. 2518, dan Hakim 2: 160 dari shahabat Abu Hurairah radliyallahu 'anhu).

Saya tidak mahu berbicara panjang mengenai perkara ini. Walaubagaimanapun setiap daripada kita yang digelar seorang seorang muslim perlu mempersiapka diri dengan ilmu dan senjata yang bermanfaat untuk menyediakan diri menghadapi sebarang cabaran dalam kehidupan. terbentuknya peribadi seseorang bermula daripada rumah. Maka bersedialah kita memperbaiki diri dan meningkatkan ketaatan kepada Allah. Akhir kalam harapan di hati semoga coretan ini dapat memberi sedikit cubitan muhasabah untuk sahabat dan diri sendiri khususnya dan semaikan selalu di dalam hati untuk membentuk BAITI JANNATI =)